<-- "http://www.w3.org/TR/xhtml1/DTD/xhtml1-transitional.dtd"> PERAN-PERAN PEREMPUAN DI WILAYAH KONFLIK: ANTARA KORBAN, PENYINTAS, DAN AGEN PERDAMAIAN | Ocktaviana | Jurnal Masyarakat dan Budaya

PERAN-PERAN PEREMPUAN DI WILAYAH KONFLIK: ANTARA KORBAN, PENYINTAS, DAN AGEN PERDAMAIAN

Sentiela Ocktaviana, Widjajanti M Santoso, Dwi Purwoko

Abstract


Tulisan ini mengungkap peran perempuan di wilayah konflik, yaitu di Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) dan di Nusa Tenggara Barat (NTB). Selama ini dalam suatu konflik perempuan hanya dianggap sebagai korban padahal upaya informal yang ditempuh oleh kaum perempuan banyak memberikan kontribusi positif pada proses terciptanya perdamaian, perannya sebagai penyintas, dan inisiator perdamaian terlupakan dan tidak pernah mendapatkan keadilan. Perempuan korban konflik di Aceh berharap terjadi pemenuhan hak korban melalui pembentukan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi-Aceh (KKR-Aceh). Namun, usaha mereka gagal karena masih kuatnya pengaruh politik dalam penegakan hukum di Aceh. Selanjutnya, Perempuan Ahmadiyah yang mengalami kekerasan fisik, psikologis, dan ekonomi kurang mendapat perhatian dari pemerintah terkait dengan status kewarganegaraan mereka. Sesuai dengan CEDAW, Resolusi DK PBB No. 1325, dan Rekomendasi umum PBB No.19, pemenuhan keadilan dan hak-hak perempuan adalah tanggung jawab pemerintah pusat dan pemerintah daerah. Kata kunci: perempuan, konflik, keadilan, hak asasi manusia

Full Text:

PDF

References


Faqih, M. (1996). Analisis Gender dan Transformasi Sosial. Yogyakarta. Pustaka Pelajar.

Kadriah, dkk. (2009). Perlindungan terhadap Perempuan Korban Tsunami dalam Mendapatkan Hak Kepemilikan atas Tanah.Hasil Penelitian Fakultas Hukum Universitas Syiah Kuala Aceh.

Keputusan Gubernur Aceh Nomor 590/457/2013 tentang Pembentukan Tim Fasilitasi Penyelesaian Sengketa dan Konflik Pertanahan aceh Tahun 2013. KKPK Desak DPRA Bentuk Pansel. (2014). Tribunnews Aceh (23 Juni). Diunduh dari http://aceh.tribunnews.com/2014/06/23/kkp k-desak-dpra-bentuk-pansel.




DOI: http://dx.doi.org/10.14203/jmb.v16i3.40

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Indexed by

Jurnal Masyarakat dan Budaya

Pusat Penelitian Kemasyarakatan dan Kebudayaan - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (P2KK-LIPI)
Research Center for Society and Culture - Indonesian Institute of Sciences
Widya Graha Lantai VI & IX
Jl. Jend. Gatot Subroto No.10 Jakarta Selatan
12710

  • ISSN 1410-4830 (print)
  • e-ISSN 2502-1966 (online)
  • Accreditation : No. 21/E/KPT/2018 (Kemenristekdikti)
  • Creative Commons License
    This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License